Penjelasan Otomatisasi Proses Robot (RPA)

Penjelasan Otomatisasi Proses Robot (RPA)

Penjelasan Otomatisasi Proses Robot (RPA) – Apa itu Otomatisasi Proses Robot (RPA)? Tugas berulang apa yang dapat ditanganinya? Berikut panduan untuk para pemimpin TI dan bisnis – dan siapa pun yang perlu memahami konsep ini.

 

Penjelasan Otomatisasi Proses Robot (RPA)

Penjelasan Otomatisasi Proses Robot (RPA)

newweblabz – Jika “pembelajaran mesin” terdengar seperti awal dari masa depan distopia yang suram – bayangkan The Terminator dicampur dengan The Matrix – lalu “otomatisasi proses robotik “. ” seharusnya menjadi tahap di mana mesin bangkit untuk mendominasi umat manusia dengan efisiensi yang kejam.

Pertama: Sebenarnya tidak ada robot dalam Otomatisasi Proses Robot.

Untungnya, Otomatisasi Proses Robot (RPA) tidak melibatkan hal semacam itu, kecuali mungkin dalam departemen efisiensi. Perangkat lunak otomasi ini bahkan bukan robot.

“Otomasi proses robotik bukanlah robot fisik [atau] mekanis,” kata Chris Huff, direktur strategi di Kofax.

Apa yang dimaksud dengan proses robotik otomatisasi?

Sebaliknya, otomatisasi proses robotik “Robot” adalah robot perangkat lunak yang berjalan di mesin fisik atau virtual.

“RPA adalah bentuk otomatisasi proses bisnis yang memungkinkan siapa pun menentukan serangkaian instruksi untuk robot . atau manajer produk Nintex Aaron Bultman mengatakan, “Bot RPA dapat meniru sebagian besar interaksi manusia-komputer dan melakukan banyak tugas tanpa kesalahan, dengan volume dan kecepatan tinggi.”

Jika teknologi otomasi jenis ini tampak membosankan, terutama jika dibandingkan dengan Hollywood robot. — itu karena disengaja. RPA pada akhirnya adalah tentang mengotomatiskan beberapa tugas dan proses komputasi yang paling biasa dan berulang di tempat kerja. Misalnya, tugas salin-tempel dan memindahkan file dari satu tempat ke tempat lain.

RPA mengotomatiskan proses sehari-hari yang sebelumnya memerlukan campur tangan manusia – sering kali sebagian besar proses tersebut dilakukan menggunakan metode yang cepat dan memakan waktu. Hal ini juga merupakan janji RPA untuk meningkatkan efisiensi organisasi.

Mari kita mundur selangkah dan menambahkan beberapa definisi yang jelas tentang RPA ke dalam gudang senjata kita. Gunakan untuk mempertajam pemahaman Anda atau untuk menjelaskan RPA kepada kolega, pelanggan, atau mitra, terutama jika Anda bekerja dengan orang non-teknis.

Cara Mendefinisikan RPA dalam Bahasa Inggris Biasa

“Dalam bahasa sederhana, RPA adalah sebuah proses di mana bot perangkat lunak menggunakan otomatisasi, visi komputer, dan kombinasi pembelajaran mesin untuk mengotomatiskan tugas-tugas yang berulang, bervolume tinggi, berbasis aturan, dan berbasis pemicu.” -David Landreman, CPO Olive .

“Otomasi proses robot tidak lebih dari menginstruksikan mesin untuk melakukan tugas manual yang biasa dan berulang. Jika ada langkah logis untuk melakukan suatu tugas, robot dapat mengulanginya.” – Vishnu KC, Analis Perangkat Lunak Senior, ClaySys Technologies.

“RPA adalah perangkat lunak yang mengotomatiskan operasi berbasis aturan di komputer.” -Chris Huff , Chief Strategy Officer, Kofax.

RPA adalah bentuk otomatisasi proses bisnis tingkat lanjut yang dapat mencatat tugas yang dilakukan orang di komputer mereka dan kemudian melakukan tugas yang sama tanpa campur tangan manusia. Pada dasarnya ini adalah tiruan robot virtual.” – Marcel Shaw, Insinyur Sistem Federal, Ivanti.

“Sederhananya, RPA adalah tentang mengotomatisasi tugas berulang yang sebelumnya dilakukan oleh manusia. Perangkat lunak ini dirancang untuk melakukan tugas berulang dalam aplikasi dan sistem. Perangkat lunak mengajarkan alur kerja dengan beberapa langkah dan aplikasi.” – Antony Edwards, COO, Eggplant .

Apakah suatu proses baik untuk RPA?

Mengevaluasi proses internal dan alur kerja yang cocok untuk RPA adalah sebuah cerita tersendiri. Lain waktu. Namun, berikut adalah beberapa kriteria dasar yang perlu diingat karena akan membantu Anda dan tim Anda lebih memahami apa itu RPA dan bagaimana RPA dapat berguna, dan kriteria ini dapat berguna ketika mendiskusikan penerapan RPA dengan rekan non-teknis di tempat lain di perusahaan Salah satu kategori besarnya: setiap proses yang mengharuskan orang melakukan banyak pekerjaan data berulang.

“RPA ideal untuk tugas yang melibatkan banyak pemrosesan data manusia,” kata CPO Landreman di Olive. “Kegunaan program RPA yang paling umum adalah untuk melakukan aktivitas berulang atau proses intensif data yang diharapkan menghasilkan hasil berbasis logika.”

Apa yang dapat dilakukan RPA? Gunakan studi kasus dan proses bisnis

Tunjukkan kepada orang-orang di luar TI bagaimana RPA dapat mengurangi beban pekerjaan sehari-hari mereka.
Menjelaskan dan menerapkan RPA di luar TI seharusnya lebih mudah dibandingkan topik lain yang lebih sulit ditangani oleh orang-orang non-teknis. seperti layanan tanpa server atau layanan mikro. Definisi di atas menjelaskannya. Lebih mudah untuk menunjukkan kepada orang-orang di luar TI bagaimana penerapan RPA dapat memberikan manfaat langsung kepada mereka dengan mengurangi pekerjaan sehari-hari mereka. (Tugas yang sama bisa menjadi lebih sulit jika Anda harus menjelaskan kepada teknisi layanan lapangan bagaimana, misalnya, kontainer pengepakan akan bermanfaat bagi mereka.)

“Perusahaan dan organisasi menyukai RPA karena membantu mereka meningkatkan produktivitas di berbagai kelompok demografi— pengguna, pelanggan, karyawan, karyawan penjualan dan pemasaran, pedagang, akuntan, analis hukum dan keuangan, dll.,” kata Muddu Sudhakar, CEO Aisera.

Tetapi bola lampu biasanya menyala lebih cepat saat kondisinya nyaman. -gunakan contoh bagaimana perusahaan dapat menggunakan teknologi. Jadi mari kita kembali ke proses intensif data sebagai titik awal yang baik. Sudhakar mengingatkan kita berapa banyak operasi berbeda yang dapat dilakukan pada data: menerima data, memproses, mengumpulkan data, memperbaiki data, membuat data, dan sebagainya.

 

Baca juga : Kecerdasan buatan di Twitter

 

Pertimbangkan proses berulang dalam bisnis seperti keuangan, layanan pelanggan, dan sumber daya manusia.

Pertimbangkan beban kerja di industri keuangan, misalnya: Penerimaan dan pembayaran saja biasanya memerlukan banyak pekerjaan manual dan berulang oleh pekerja terampil. . Itu sebabnya Anda akan melihat prediksi besar tentang RPA dalam fungsi bisnis tertentu: Gartner, misalnya, memperkirakan bahwa 73 persen pengendali perusahaan akan menerapkan suatu bentuk RPA di departemen keuangan mereka pada tahun 2020, naik dari 19 persen pada tahun 2018.

Unit bisnis tradisional lainnya, seperti layanan pelanggan dan sumber daya manusia, memberikan contoh proses yang intensif data, berbasis aturan, dan dapat diulang. Beberapa industri, seperti asuransi dan jasa keuangan, juga memenuhi kriteria ini.

COO Melongenta Edward menawarkan kasus penggunaan ini sebagai contoh: Pemrosesan pengembalian. Pikirkan kapan terakhir kali Anda mengembalikan pembelian online dan bagaimana dampaknya tidak hanya terhadap Anda, namun juga bisnis tempat Anda membeli. Sebenarnya tidak ada pemulihan yang ‘gratis’.

“Secara tradisional, pemulihan dilakukan secara manual dan mahal. RPA memungkinkan perusahaan mengelola kinerja tanpa meningkatkan biaya atau menimbulkan penundaan,” kata Edwards. “Perangkat lunak RPA sekarang dapat menangani pengembalian yang melibatkan beberapa langkah berulang: mulai dari menerima pengembalian hingga mengirim pesan konfirmasi, memperbarui sistem inventaris, mengoreksi pembayaran kepada pelanggan, memastikan bahwa sistem penagihan internal diperbarui, dll.”

 

Baca juga : Contoh Utama Augmented Reality (AR) di Ritel Fashion

 

Untuk Misalnya, langkah pengembalian sepasang sepatu yang tidak memenuhi kriteria Landreman di atas adalah tanggung jawab pelanggan dan perusahaan. Ini adalah proses berbasis aturan dengan pemicu spesifik yang dapat diulangi; itu sudah pasti masukan (seperti inisiasi pengembalian dan pengembalian produk) dan keluaran (misalnya pengembalian dana Anda) dan khususnya untuk bisnis ritel, jumlahnya tentu saja penting.

Ini adalah proses yang perlu dan memiliki banyak “peluang” untuk terjadinya inefisiensi, kesalahan, dan lainnya. hal-hal Dan akui saja: itu membosankan. Ini adalah proses yang ingin ditingkatkan oleh RPA.

“Kemampuan otomatisasi [dengan RPA] memungkinkan pekerja untuk fokus pada pekerjaan yang lebih bijaksana dan bermakna sekaligus menghilangkan kesalahan data yang dapat mengganggu waktu aktif, pemenuhan, dan pengalaman pelanggan secara keseluruhan, ” kata Huff Kofax.

Manfaat RPA

Selain proses bisnis yang baru saja kita bahas di bidang keuangan, layanan pelanggan, dan SDM, apa saja manfaat RPA lainnya? Pikirkan tentang apa yang dapat dilakukan organisasi Anda dengan waktu TI yang diperoleh kembali. tim, saran Eveline Oehrlich, analis riset di DevOps Institute.

“Produktivitas RPA, potensinya terlalu menjanjikan untuk diabaikan,” kata Oerlich. “Teknologi terus berkembang, namun hal ini tidak berarti bahwa robot akan mengambil alih pekerjaan. Idealnya, robot ini akan memungkinkan Anda memberikan kebebasan kepada karyawan Anda untuk melakukan pekerjaan yang lebih bermakna dan memimpin transformasi digital dalam organisasi. Juga ingatkan mereka yang skeptis bahwa banyak orang vendor menawarkan uji coba gratis sehingga Anda dapat memahami cara kerja RPA sebelum melakukan.

Kecerdasan buatan di Twitter Previous post Kecerdasan buatan di Twitter
Tantangan Perusahaan Demngan AI Next post Tantangan Perusahaan Dengan AI