Manajemen Teknologi Informasi

Manajemen Teknologi Informasi

Manajemen Teknologi Informasi – Manajemen Teknologi Informasi adalah pemantauan dan pengelolaan sistem organisasi teknologi informasi seperti: perangkat keras, perangkat lunak, jaringan komputer, pusat data dan personel yang merawatnya. Singkatnya, manajemen TI berfokus pada bagaimana sistem informasi dapat beroperasi secara efektif. Upaya ini juga tak kalah penting karena membantu staf HR dengan lebih baik.

 

Manajemen Teknologi Informasi

Manajemen Teknologi Informasi

newweblabz – Saat ini, semakin banyak organisasi yang menjadikan teknologi informasi (TI) sebagai inti dari strategi bisnis mereka. Di dunia digital, departemen TI memiliki tugas yang lebih banyak dari sebelumnya dan diharapkan menjadi pemimpin inovasi bisnis perusahaan.

“Ruang kerja digital menghubungkan pekerjaan dan kehidupan – ruang virtual dengan aplikasi, layanan, dan informasi sesuai permintaan,” kata Forbes Insights. “Bagi pengguna, ini berarti akses terhadap teknologi yang mereka perlukan, kapan pun mereka menginginkannya, di perangkat apa pun.”

Dasar-dasar Manajemen Teknologi Informasi

Lingkungan TI terdiri dari beberapa perangkat keras, jaringan, komponen perangkat lunak, termasuk komputer, server, router, aplikasi, layanan mikro, dan teknologi seluler. Infrastruktur TI dapat berada di lokasi, di cloud, atau sebagai platform hibrid yang mencakup dan mengintegrasikan keduanya.

Peran Manajer TI adalah memantau dan mengelola sistem TI untuk memastikan sistem selalu tersedia dan berfungsi dengan baik. Tugas seorang manajer TI mencakup tugas-tugas berikut:

  • Mendefinisikan kebutuhan bisnis untuk sistem TI
  • Mengelola anggaran dan biaya-T
  • Memantau keamanan dan kepatuhan
  • Memantau keamanan sistem dan jaringan
  • Mengimplementasikan perangkat lunak, perangkat keras, dan sistem informasi baru

Penyediaan teknis dukungan layanan secara umum departemen TI, dipimpin oleh Chief Information Officer (CIO). Mereka mendefinisikan strategi TI, menghubungkannya dengan tujuan bisnis dan memastikan pelaksanaannya.

Banyak manajer TI percaya bahwa pekerjaan mereka akan berkembang dalam dua hingga tiga tahun ke depan. Mereka berharap adanya transisi dari aktivitas operasional dan administratif ke aktivitas yang lebih bernilai dan strategis.

Mengapa tata kelola TI itu penting?

Teknologi informasi mendukung seluruh aktivitas bisnis. Otomatisasi, pemrosesan data, dan jaringan membuka pintu fungsionalitas dan efisiensi yang sebelumnya tidak terbayangkan. Sulit untuk memisahkan teknologi dari bisnis sehari-hari saat ini.

Namun, organisasi rentan ketika sistem informasi gagal atau berkinerja buruk. Gangguan jaringan, kehilangan data, atau keberadaan malware sangat memengaruhi operasi bisnis sehari-hari. Kerugian rata-rata akibat dampak ini di Amerika Serikat adalah $3,86 juta. Sebuah angka yang luar biasa. Oleh karena itu, praktik manajemen TI memastikan bahwa TI aman, selalu tersedia, dan beroperasi secara optimal.

Pemimpin TI berada di garis depan dalam menerapkan teknologi baru untuk meningkatkan bisnis. Seperti yang disarankan oleh salah satu direktur TI, “Teknologi baru seperti pembelajaran mesin, analitik, chatbots, blockchain dapat mengubah cara kami memberikan layanan TI.”

Ruang Lingkup Tata Kelola TI

Rencana Strategis TI

Saat ini, strategi bisnis saja tidak cukup untuk bersaing. Biasanya strategi bisnis yang dituangkan dalam perencanaan bisnis harus dilengkapi dengan strategi TI. Tujuannya adalah pemanfaatan teknologi informasi secara optimal sebagai bagian utama sistem informasi perusahaan. Strategi TI harus selaras dengan strategi organisasi. Visi, misi dan nilai-nilai organisasi menghasilkan tujuan TI, yang menjadi proses TI, yang kemudian diukur sebagai faktor penentu keberhasilan dan indikator kunci.

Rencana strategis TI adalah perencanaan komprehensif mengenai tujuan, prinsip, dan taktik terkait penggunaan teknologi di suatu perusahaan. Strategi yang dimaksud di sini berfokus pada teknologi itu sendiri dan sumber daya manusia yang mengelola langsung teknologi tersebut. Perencanaan strategis TI harus selaras dan selaras dengan strategi organisasi.

Secara umum, output yang dicapai dalam strategi mencakup 3 hal utama:

  • Sistem informasi – merupakan definisi rinci tentang informasi yang dibutuhkan perusahaan dan masalah terkait, misalnya: kecepatan pemrosesan informasi menjadi informasi, detail informasi, tampilan informasi, jumlah informasi dan peristiwa, orang yang bertanggung jawab atas informasi, dll.
  • Teknologi informasi – mencakup komponen perangkat keras (komputer, infrastruktur, sarana komunikasi, dll.) dan perangkat lunak (aplikasi, sistem operasi, database, dll.) yang harus tersedia untuk membuat sistem informasi tertentu.
  • Manajemen informasi – berlaku bagi pegawai yang menerapkan sistem informasi dalam pembangunan dan mengembangkan teknologi informasi sesuai dengan perkembangan perusahaan selanjutnya.
  • Untuk masing-masing poin utama di atas, diusulkan beberapa skenario, masing-masing dengan variabelnya sendiri seperti biaya, manfaat, risiko, dampak, tingkat keparahan, hambatan dan permasalahan lainnya. Skenario ini akan dibahas dan diputuskan dalam rapat untuk menentukan skenario terbaik. Kemudian, rencana implementasi berdasarkan manajemen proyek harus disiapkan.

Arsitektur TI

Merupakan pemetaan atau rencana kebutuhan informasi suatu organisasi. Berguna sebagai panduan dan cetak biru untuk arahan lebih lanjut. Tujuannya agar departemen TI dapat memenuhi kebutuhan strategi bisnis organisasi. Arsitektur informasi menggabungkan kebutuhan informasi, komponen sistem dan teknologi yang mendukungnya. Arsitektur TI memiliki konten berupa desain yang dapat menjawab pertanyaan berikut:

  • Data apa yang dikumpulkan?
  • Dimana dan bagaimana data dikumpulkan?
  • Bagaimana cara mengirim informasi?
  • Dimana datanya disimpan?
  • Program apa saja yang menggunakan data tersebut dan bagaimana cara menghubungkannya ke sistem secara keseluruhan?

Manajemen proyek TI

Pengembangan sistem informasi di perusahaan dilakukan dengan bantuan manajemen proyek. Manajemen proyek TI adalah metode yang digunakan untuk mengelola sumber daya (manusia, data, dan anggaran) untuk mencapai tujuan tertentu, yaitu proyek sistem informasi/teknologi informasi. Kualitas, biaya dan waktu biasanya menjadi perhatian utama dalam manajemen proyek. Secara umum, terdapat tiga jenis proyek yang mendominasi sebagian besar pembelian solusi TI di Indonesia, yaitu:

  • infrastruktur. Proyek ini berkaitan dengan pembangunan fisik infrastruktur TI, mulai dari pemasangan kabel, pembelian komputer, hingga pembangunan jaringan komputer LAN/WAN.
  • Perangkat Lunak. Perangkat lunak yang dibeli dan diterapkan oleh perusahaan seperti Microsoft untuk sistem informasi perusahaan seperti SAP dan Oracle.
  • Pengembangan adat internal. Apakah pengembangan perangkat lunak aplikasi menggunakan bahasa pemrograman umum seperti Visual Basic, Cobol, Pascal yang dipadukan dengan sistem database seperti Microsoft Access, SQL Server, Oracle, dll?

Untuk setiap jenis sistem informasi yang akan dikembangkan, biaya investasi yang diperlukan harus dihitung melalui analisis efektivitas biaya dengan mempertimbangkan sumber daya perusahaan.

Kebijakan TI

adalah serangkaian kebijakan terkait penggunaan dan pengelolaan sumber daya TI. Hal ini bisa dikatakan sebagai aturan bagi pengguna ketika menggunakan layanan IT. Kebijakan ini harus ditetapkan untuk menjamin berbagai sarana dan prasarana yang dibangun dapat digunakan sesuai dengan tujuan kelembagaan, dengan mempertimbangkan seluruh aspek terkait hak dan tanggung jawab penggunanya. Contoh praktik TI: penggunaan email resmi, penggunaan akun, pencadangan dan pemulihan, dll. Tujuan utama perumusan kebijakan adalah sebagai berikut:

  • Melindungi pengguna dan informasi yang ada
  • Membuat aturan untuk memandu pengguna, administrator, manajemen dan manajer keamanan sistem informasi
  • Memerintahkan manajer keamanan untuk memantau, menyelidiki atau mengaudit
  • Tampaknya mengurangi risiko.
  • Menegakkan kebijakan keamanan informasi formal perusahaan

 

Baca juga : Fashion Item Pantai Yang Wajib Dibawa Saat Ke Pantai 

 

Manajemen Aset TI

Merupakan bagian penting dari strategi organisasi, biasanya melibatkan pengumpulan informasi perangkat lunak dan perangkat keras terperinci yang digunakan untuk membuat keputusan tentang distribusi dan pembelian perangkat keras dan perangkat lunak dalam lingkungan bisnis. Tujuan implementasi ITAM:

  • Penghematan melalui perbaikan proses dan dukungan keputusan strategis
  • Meningkatkan manajemen inventaris
  • Meningkatkan pelaporan untuk memenuhi kebutuhan
  • Meningkatkan kinerja aset dan manajemen siklus hidup
  • Meningkatkan proses/aplikasi/operasi bisnis
  • Manajemen Risiko TI atau digunakan pada TI yang sudah ada infrastruktur

Untuk mengurangi dan mengelola risiko yang mungkin terjadi pada sistem yang diterapkan dalam organisasi. Manajemen risiko berperan penting dalam melindungi sistem informasi dan aset teknologi. Manajemen risiko melibatkan tiga proses utama yaitu:

  • Penilaian risiko: merupakan proses manajemen risiko pertama yang memetakan tingkat potensi ancaman dan risiko yang ada dalam IT SDLC.
  • Mitigasi risiko: merupakan fase yang mencakup upaya untuk memprioritaskan, mengevaluasi, dan menerapkan tindakan pengendalian yang dapat mengurangi risiko yang timbul dari proses penilaian risiko.
  • Assessment dan Evaluasi: Penilaian dan penilaian ulang terhadap risiko-risiko yang ada dan yang ada.

 

Manajemen Teknologi

 

IT Governance

IT Governance merupakan bidang manajemen bisnis yang fokus pada teknologi informasi dan berkaitan dengan kinerja dan manajemen risiko. Tujuan Tata Kelola TI yang dirumuskan oleh IT Governance Institute (ITGI) adalah untuk memastikan bahwa TI mendukung dan memungkinkan pencapaian strategi bisnis dan tujuan organisasi. Manajemen TI muncul sebagai jembatan antara bisnis dan TI karena teknologi yang digunakan tidak sesuai harapan.

Manajemen TI merupakan bagian integral dari manajemen bisnis, meningkatkan efisiensi dan efektivitas proses bisnis. Tujuan utama Tata Kelola TI adalah untuk:

  • memastikan terciptanya nilai bisnis dari penggunaan teknologi informasi.
  • memantau manajemen kinerja
  • mengurangi risiko terkait penggunaan TI.

Keamanan TI

Keamanan TI, atau keamanan teknologi informasi, adalah bagian dari keamanan informasi, juga dikenal sebagai keamanan informasi. Dalam sebuah perusahaan, keamanan TI bertanggung jawab untuk melindungi seluruh teknologi dari berbagai serangan atau pelanggaran data pribadi penting. Keamanan TI memiliki tiga dimensi penting, yaitu kerahasiaan, integritas, dan ketersediaan.

Manajemen Layanan dan Dukungan TI

Mengacu pada penerapan dan pengelolaan kualitas layanan TI untuk memenuhi kebutuhan bisnis dan mengelola infrastruktur TI secara taktis dan strategis. ITSM berfokus pada perspektif konsumen dalam operasional bisnis perusahaan. ITSM berkaitan dengan manajemen TI operasional, bukan pengembangan teknologi. Contoh: Membuat sistem komputer untuk departemen pemasaran dan pengembangan bisnis. Beberapa proses ITSM tersebut adalah:

  • Bagaimana menjaga keseimbangan antara bisnis layanan TI sesuai dengan kebutuhan pelanggan
  • Pelayanan dengan TI yang berkualitas dan harga yang sesuai dengan efisiensi TI yang diberikan

Mendorong kerjasama yang baik antara pemasok dan pelanggan dengan saling mengecewakan dan mampu memberikan pelayanan yang terbaik. proses memperoleh informasi tentang kegiatan perusahaan dan mengumpulkan data gudang. Informasi yang ada di data warehouse kemudian diolah dalam proses data mining dengan berbagai analisis statistik untuk membuat pola dari data tersebut.

Hasil penyederhanaan data disajikan kepada pengguna akhir untuk pengambilan keputusan bisnis. BI bertindak sebagai analis, kalkulator scorecard, dan memberikan rekomendasi kepada pengguna tentang apa yang harus dilakukan.

Kecerdasan Buatan Adalah Karir Yang Menjanjikan Di Masa Depan Previous post Kecerdasan Buatan Adalah Karir Yang Menjanjikan Di Masa Depan
Masa Depan Teknologi Immersive Yang Menjanjikan Next post Masa Depan Teknologi Immersive Yang Menjanjikan